Photography
Canon EOS RP, Kamera Full-Frame Terkecil dan Teringan

Canon EOS RP, Kamera Full-Frame Terkecil dan Teringan

Canon EOS RP, Kamera Full-Frame Terkecil dan Teringan – Canon EOS RP adalah salah satu kamera full-frame terkecil dan teringan di pasaran, dan merupakan kamera full-frame paling murah saat diluncurkan, yang pernah ada. Dan meskipun spesifikasinya tidak akan membuat dunia terbakar.

Canon EOS RP, Kamera Full-Frame Terkecil dan Teringan

weeklyshot – RP adalah kamera kecil yang menyenangkan dengan kualitas gambar JPEG yang solid yang akan menjadi pendamping fotografi yang bagus untuk pengguna biasa dan mereka yang sudah berada dalam ekosistem Canon yang mencari bodi kedua yang ringkas.

Baca Juga : Kodak Gallery, Situs Foto Yang Cepat dan Mudah di Akses

Dengan memperhitungkan inflasi, EOS RP (hanya bodi) dibanderol dengan harga $75 dari Canon Digital Rebel / EOS 300D 6MP asli yang dirilis pada tahun 2003 – kamera yang sangat membantu menghadirkan fotografi digital bersensor besar kepada masyarakat luas. Dan seperti Digital Rebel, EOS RP berjanji untuk menawarkan sedikit pengalaman pemotretan sederhana sebagai ganti sensor gambar full-frame yang besar dengan biaya yang masuk akal.

Perlu dicatat, bagaimanapun, bahwa Rebel sebelumnya memulai debutnya dengan berbagai lensa yang relatif murah yang dirancang untuknya tidak demikian halnya hari ini. Sementara produsen lain bergerak lebih jauh ke pasar dengan perangkat yang lebih mahal dan mampu, EOS RP berdiri sendiri dalam menyediakan lebih banyak pengguna pemula atau dengan anggaran terbatas dengan akses ke depth-of-field yang lebih dangkal yang ditawarkan kamera full frame dibandingkan mereka yang memiliki APS -C atau sensor yang lebih kecil.

Namun, ada peringatan bahwa RP adalah pilihan yang buruk bagi mereka yang ingin merekam video, dan pemilihan lensa asli saat ini kurang. EOS RP sekarang tersedia dengan harga $1299 body-only, $1999 dengan adaptor EF dan lensa 24-105mm F3.5-5.6, dan $2399 dengan lensa RF 24-105mm F4L asli.

Kinerja

Sensor gambar full-frame pada bodi EOS RP menawarkan resolusi 26,2 megapiksel dan menghasilkan gambar yang tajam dan detail. Ini dipasangkan dengan prosesor gambar DIGIC 8 yang ditemukan di kamera DSLR Canon. Dibandingkan dengan model mirrorless lainnya, kamera full frame EOS RP Canon mendukung video 4K dan stabilisasi bawaan.

Ini menawarkan sistem autofokus yang hebat, termasuk Eye AF, dan pemilihan mode AF. Seperti kebanyakan kamera Canon, Anda tetap mendapatkan perekaman HD penuh dan akses mudah ke mode pemotretan apa pun yang Anda inginkan. Untuk kinerja yang lebih baik, Anda mungkin harus mendapatkan Sony a7 III. RP Canon EOS adalah salah satu kamera full-frame paling ringan di luar sana.

Kamera mirrorless biasanya berukuran kompak dan yang ini juga, sehingga mudah dibawa-bawa. Ini menggunakan dudukan RF, yang membuatnya kompatibel dengan semua lensa RF di luar sana. Kamera mendapatkan jendela bidik elektronik dan mode dial untuk kontrol yang jauh lebih baik saat memotret.Muncul dengan layar sentuh LCD vari-angle 3,0 inci dengan 1,04 juta titik, dan lensa Canon RF 24-105mm F4-7.1. Panasonic Lumix G7 memang menawarkan desain yang sedikit lebih baik.

Jika dibandingkan dengan kamera mirrorless lainnya seperti Nikon Z dan Sony a7 III, Canon EOS RP menawarkan nilai uang yang jauh lebih baik. Tidak hanya lebih terjangkau, tetapi juga menawarkan sistem pemasangan lensa yang lebih serbaguna.

Meskipun daftar fiturnya tidak panjang, kamera dapat memotret gambar yang bagus berkat sistem autofokusnya yang cepat dengan beberapa titik AF. Ia bahkan dapat menghasilkan data gambar RAW yang bagus yang berguna dalam pengeditan pos.

Namun, Nikon Z6 jelas merupakan pilihan yang lebih baik untuk para profesional. Untuk menyelesaikan ulasan Canon EOS RP, kami ingin fokus pada fitur terbaiknya. Ini termasuk, sensor CMOS full-frame 26,2 megapiksel, autofokus CMOS piksel ganda, dan kemampuan merekam dalam resolusi 4K. Pemasangan lensa RF memang membutuhkan lensa besar, dan masa pakai baterai kamera tidak terlalu bagus, tetapi itu adalah kekurangan kecil untuk harganya.

Mode baru

Di luar dudukan baru, sangat sedikit EOS RP yang benar-benar baru: terutama merupakan kumpulan komponen yang pernah kita lihat di produk Canon sebelumnya. Sensor CMOS 26.2MP adalah versi yang digunakan pada EOS 6D Mark II sedangkan prosesor Digic 8 sudah dikenal dari model EOS R yang lebih mahal. Apa yang baru adalah gagasan untuk menggabungkan serangkaian fitur yang lebih sederhana daripada kebanyakan untuk membuat kamera full frame berbiaya rendah.

Paralel yang paling jelas adalah ketika Canon melakukan banyak hal yang sama untuk membuat DSLR sub-$1000 pertama, pada tahun 2003. Dalam banyak hal, RP terlihat seperti Digital Rebel modern: kecil, relatif terjangkau, dan mudah digunakan (to the point memiliki mode pemandangan yang dapat diakses dari pemutar mode).

Namun, meskipun ambisinya tampak relatif sederhana (laju pemotretan beruntun lambat dan spesifikasi video mengecewakan), kamera ini terasa dibangun dengan sangat baik dan, tidak seperti kamera Canon tingkat pemula, menawarkan tombol perintah kembar.

Kedua hal ini, dikombinasikan dengan keluaran JPEG Canon yang dihormati, membuat RP lebih menarik daripada yang mungkin disiratkan oleh spesifikasi biasa. Hal utama yang membedakan RP dari Digital Rebel/EOS 300D asli adalah tidak adanya lensa ‘kit’ yang terjangkau. Membeli RP saat ini membutuhkan pengeluaran tambahan yang signifikan untuk lensa atau ketergantungan pada lensa EF yang disesuaikan.

Namun, ada beberapa hal baru. EOS RP menjadi model Canon pertama yang mampu mengenali dan melacak mata subjek sambil terus fokus. EOS R menambahkan versi AF tunggal dari fitur ini dan kami menemukan performanya baik, meskipun dengan lebih banyak lag sebelum lock-on daripada yang terbaik dari para pesaingnya.

Penambahan fitur dalam mode AF ‘Servo’ merupakan peningkatan yang pasti. Namun, perlu diperhatikan bahwa antarmuka RP masih memiliki kata-kata yang sedikit membingungkan yang digunakan pada EOS R (ditulis ‘Enable’ padahal artinya ‘Enabled’ – jangan tertipu dengan berpikir bahwa Anda perlu menekan tombol Info lagi untuk aktifkan).

Mode rana senyap

EOS RP juga menambahkan mode rana senyap, yang menggunakan rana elektronik sepenuhnya. Luar biasa ini hanya tersedia sebagai bagian dari mode pemandangan kamera (antarmuka menyarankan penggunaannya untuk memotret bayi yang sedang tidur tanpa membangunkannya).

Alasannya menjadi jelas segera setelah Anda mengaktifkannya: pembacaan sensor sangat lambat, artinya gambar dimiringkan oleh rana bergulir jika subjek Anda bergerak dan garis melintang yang signifikan di bawah sebagian besar cahaya buatan.

Bracketing fokus

Fitur lain yang benar-benar baru adalah fitur bracketing fokus RP. Ini dapat diatur untuk memotret serangkaian gambar dengan penyesuaian fokus kecil di antara masing-masing (kedua parameter ini dapat disesuaikan). File yang dihasilkan kemudian dapat digabungkan dalam perangkat lunak Digital Photo Professional Canon, yang disertakan dengan kamera.

Dibandingkan dengan rekan-rekannya

EOS RP tidak memiliki rekan langsung, karena tidak ada perusahaan yang pernah meluncurkan kamera full frame berbiaya rendah (meskipun poin ini agak dibatasi oleh jajaran lensa RF yang saat ini terbatas, terutama mengenai lensa kit dan harganya).Jadi sebagai gantinya kita akan membandingkannya dengan Canon sebelumnya untuk menggunakan sensor yang sama, model APS-C dengan ambisi yang sebanding dan Sony full-frame lama yang turun ke harga jual yang sama.

Hal utama yang terlihat dari spesifikasinya adalah RP berada tepat di antara EOS M50 dan 6D II baik dari segi ukuran maupun harga. Apa yang tidak begitu jelas, karena kami terutama membandingkan dengan Canon lainnya, adalah bahwa spesifikasi video dan masa pakai baterai cukup rendah menurut standar kontemporer.

Baca Juga : Kamera Film SLR Canon AE-1 35mm

Spesifikasi memang mengisyaratkan bahwa a7 II yang dulunya lebih mahal adalah kamera yang lebih ambisius daripada EOS RP, tetapi itu hanya menunjukkan keterbatasan perbandingan berbasis spesifikasi: mereka tidak dapat memberi tahu Anda seperti apa kamera itu digunakan.

Jika Anda mencari kamera yang dapat didekati dengan JPEG yang terlihat bagus, Canon adalah pilihan yang lebih kuat tetapi jika Anda ingin merekam video atau foto dalam situasi yang menantang sistem AF dan Anda senang mengonfigurasi kamera yang sangat kompleks, maka Sony adalah untuk Anda (meskipun kami sebenarnya merekomendasikan menabung untuk Mark III yang jauh lebih baik).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *